Bersyukurkah kita?

Alhamdulillah, semalam sekali lagi saya berpeluang menikmati kurniaan Allah. Sungguh indah. Sebuah kenderaan baru yang selama ini menjadi idaman dan semalam saya merasai “nikmat itu”. Berjalan-jalan dengan kereta baru. Namun, saya berkali-kali memberitahu diri agar ingat bahawa harta itu cuma pinjaman kerana ia sebenarnya milik sang Pencipta. Ya, semua yang kita miliki ini, yang kita nampak ada di depan mata, menikmatinya, menyayanginya adalah hakikatnya milik Dia. Rabb sekalian alam. Penguasa hari akhirat. Kegembiraan kita itu seharusnya tidak melampaui batas apabila memiliki sesuatu barang kerana ia bukan milik kita secara mutlak. Tapi perlu ada usaha untuk menjaganya dengan baik.

Pernah suatu ketika semasa pengisian rohani di rumah saya, ustaz yang mengisi di pagi itu bertanya “Berapa peratuskah kita nak meletakkan kecintaan kita pada Allah dan pada dunia, sedangkan kita perlu seimbang dunia dan akhirat? Adakah 70% pada Allah, dan 30% pada dunia? Atau 50% pada Allah dan 50% pada dunia?” Berfikir juga saya sejenak. Astaghfirullahal azim…masyaAllah, hati saya rupanya masih kotor, masih punya wahan, masih tidak cinta 100% pada Allah. Kenapa harus saya fikir dan menimbang-nimbang peratusan itu sedangkan sebagai mukmin sejati kecintaan kita harus 100% total kepada Allah swt. Kita seharusnya membetulkan hati dan minda kita bahawa dengan mencintai Allah 100%, Allah swt akan membimbing kita dengan selamat selama meniti kehidupan di dunia yg fana dan penuh kepalsuan ini menuju ke jalan Allah swt.

Mari kita menikmati mukjizat ayat Allah yang indah ini iaitu surah Muhammad ayat yang ke tujuh. Kita cerna ayat ini bersama-sama agar ia terkesan di lubuk hati dan terzahir oleh amal perbuatan kita di dunia.

“Wahai orang-orang yang beriman! Jika kamu menolong (agama) Allah, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu.” (Muhammad: 7)

Subhanallah…sungguh indah ayat ini. Sungguh diplomatik ayat ini. Wahai Sahabat, ayat ini Allah hanya tujukan khas atau special untuk orang yang beriman sahaja. Hanya orang yang beriman sahaja yang mendapat offer ini. Offer ini tidak seperti offer di supermarket, di kedai-kedai pakaian, kasut-kasut dan sebagainya yang menawarkan harga murah mengikut musim tertentu. Tetapi dalam ayat ini, Allah menawarkan kepada orang-orang yg beriman akan pertolongan-Nya sekiranya kita menolong agama-Nya. Tanpa mengira musim malah relevan sepanjang zaman. Dan sebagai tambahan lagi, Allah akan meneguhkan kedudukan kita. Nah, tidakkah kita sudi menerima tawaran yang hebat ini sedangkan tawaran yang kebanyakkannya hanya menipu oleh supermarket-supermarket, hendak pula kita berbondong-bondong ke sana bagi “mengkayakan” pihak yang menipu? Sahabat sekalian, mari kita fikirkan bersama-sama. Janji Allah itu benar.

Kepada sahabat yang merasa dirinya dalam keadaan bersedih, merasakan dalam dunia ini, dialah manusia yang paling malang, paling tidak beruntung, tidak berasa diri disayangi, tidak seperti orang lain dan sebagainya. Cermin lah diri anda sejenak. Look at yourself my muslim brothers and sisters. Apakah yang kurang? Adakah anda makan hari ini? adakah anda berpakaian hari ini? adakah anda bekerja hari ini? Bandingkan diri kita dengan saudara islam di tempat lain, di Palestin khususnya. Mereka bukannya sesiapa, tapi mereka adalah saudara kita seagama! Seislam! Kita dengan mereka hanya terpisahkan oleh sempadan yang dilukis garisannya di atas peta dunia sahaja tetapi tidak di hati kita! Kita sama-sama mengucap dua kalimah syahadah yang sama. Renungkanlah, apakah nasib mereka jauh lebih baik drpd kita atau nasib kita yang jauh lebih malang drpd mereka atau bagaimana? Jawab sendiri. Tidakkah kita ini manusia yang tidak tahu bersyukur walhal saban hari kita menghadap makanan yang sedap-sedap sehingga yang pakai seluar saiz 32 dalam sekelip mata meningkat ke saiz 42. Dan itu pun tiada masalah pada kita kerana hidupkan saja enjin kereta, sampai di kedai pakaian, kita mampu membeli pakaian yang baru. Bagaimana pula dengan saudara kita di Palestin? Makan apa mereka? pakai apa mereka? tidur lena kah mereka atas tilam yang empuk macam kita? Mari kita bersyukur pada Allah saudaraku…

Sekali lagi, saya ingin membawa anda menikmati mukjizat ayat Allah yang cukup indah perihal keseharusan kita bersyukur malah banyak lagi ayat-ayat lain yang menyuruh kita untuk bersyukur kepada Pencipta kita. Mari kita cerna ayat ini bersama-sama:

“Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu memaklumkan, “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, niscaya Aku akan menambahkan (nikmat) kepadamu, tetapi jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka pasti azabku sangat berat.” (Ibrahim : 7)

Sahabatku, marilah kita menjadi hamba yang bersyukur kepada Allah swt. Seharusnya, apabila kita mentadabbur ayat ini, kita merasa takut dan bimbang dengan ancaman Allah di akhir ayat iaitu “…pasti azabku sangat berat” kerana Allah sudah menjelaskan sebelumnya bahawa Allah akan menambahkan nikmat kepada kita jika kita bersyukur kepada Nya. Sahabat sekalian yang bijaksana, yang menuntut ilmu sampai ke menara gading, yang pandai membaca, yang pandai menulis, yang pandai serba-serbi, ayat ini cukup mudah untuk difahami dan semoga apa yang kita miliki sekarang menjadi kita bertambah bersyukur kepada Allah swt agar kita mengamalkan ayat al-Quran yang jelas dan bernas itu tadi.

Ya Allah, jadikanlah aku hamba-Mu yang sentiasa bersyukur di atas segala kurniaan-Mu..amin..

One response to this post.

  1. Artikelmu,isteriku,seolah menjadi oase bagiku.di tengah gersang dan panasnya site yg merupakan sebuah pulau di atas lautan nan luas,artikelmu adalah pelepas dahaga sekaligus penyejuk jiwa. Bahasamu bukan bahasa lepasan bidang sains,tapi bahasamu adalah bahasa jiwa para sastrawan dan pujangga yang asli lahir dari ‘malakatun nafsi’ bakat jiwa.

    Cubalah kau gunakan bakatmu itu untuk menreuskan karya sastramu.niatkan demi mensyukuri kurnia pemberian ALLAH. juga niatkan untuk mengetuk dan merubah hati-hati dan jiwa-jiwa yang masih lalai, atau setidaknya menjadi ibrah buat anak-anak kita yang dahagakan kasih dan belai tarbiyah seorang ibu sekaligus murabbiyah.aku sangat yakin jika kau serius menulis,kau akan jadi penulis yang cemerlang!

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: